SIBR International Conference Hongkong

Pada Tanggal 29-30 September 2018, para dosen FEB UBL mengikuti konferensi internasional SIBR yang diadakan di Hongkong. Sejak diresmikan pada tahun 2008, Masyarakat Penelitian Bisnis Antar-disiplin (SIBR) telah berusaha untuk memperluas pengetahuan dan pemahaman peneliti tentang dunia bisnis nyata dari perspektif interdisipliner. SIBR mempromosikan dan memfasilitasi penelitian bisnis interdisipliner dengan menyediakan jalan internasional di mana para peneliti dari semua disiplin ilmu bisnis dan ekonomi dapat berbagi dan mendiskusikan penelitian mereka. Berkat dukungan lama dari para peneliti, anggota dan universitas yang berkolaborasi, SIBR telah berhasil menjadikan dirinya pusat keunggulan untuk penelitian interdisipliner bisnis dan ekonomi. Lembaga ini menyelenggarakan lokakarya, seminar, dan konferensi internasional rutin yang mempertemukan para peneliti dari semua disiplin ilmu bisnis dan ekonomi untuk bertemu dan berinteraksi. Jurnal Society – Tinjauan Bisnis Integratif dan Penelitian Ekonomi – diterbitkan oleh GMP Press.

Dr. Andala Rama Putra sedang mempresentasikan makalahnya

Definisi klasik dari Interdisipliner berasal dari Julie T. Klein dan William H. Newell sebagai berikut: Studi interdisipliner dapat didefinisikan sebagai proses menjawab pertanyaan, memecahkan masalah, atau menangani topik yang terlalu luas atau kompleks untuk ditangani secara memadai oleh satu disiplin atau profesi. . . . IDS mengacu pada perspektif disiplin dan mengintegrasikan wawasan mereka melalui pembangunan perspektif yang lebih komprehensif (lihat “Memajukan Studi Interdisipliner” dalam Jerry Gaff & James Ratcliff eds, Buku Pegangan Kurikulum Sarjana. San Francisco: Jossey-Bass, 1997). Bidang bisnis interdisipliner adalah bidang studi yang melintasi batas-batas tradisional antara disiplin bisnis atau aliran pemikiran. Penelitian bisnis interdisipliner dapat berkisar dari berbagi ide hingga integrasi penuh disiplin bisnis, terutama integrasi konsep, metodologi, prosedur, epistemologi, terminologi, dan data mereka. Melakukan penelitian bisnis interdisipliner membutuhkan keterampilan untuk menganalisis, mensintesis dan menyelaraskan hubungan antara disiplin ilmu ke dalam keseluruhan yang terkoordinasi dan koheren. Dunia bisnis nyata bersifat multi-disiplin, dan seringkali membutuhkan pemahaman tentang beragam disiplin ilmu untuk memecahkan masalah bisnis dunia nyata. Interdisipliner suatu topik penelitian tidak ditentukan oleh jaraknya dari masing-masing disiplin yang berkontribusi, tetapi apakah topik itu pada dasarnya multi-segi atau kompleks. Intinya adalah bahwa berbagai disiplin ilmu bukan fokus interdisipliner – fokusnya adalah topik penelitian atau pertanyaan intelektual yang coba diatasi oleh berbagai disiplin ilmu.

Dr. Habiburahman sedang mempresentasikan makalahnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *